Tuesday, December 02, 2008

sejak kapan jati diri bangsa hilang?


Sejak kapan jati diri sebagai Bangsa Indonesia kita hilang? Atau pertanyaan yang lebih tepat adalah, sejak kapan Bangsa Indonesia diajarkan makan dan minum memakai tangan kiri?

Jati diri Bangsa Indonesia itu benar-benar hilang ketika di Depok semakin banyak jalan yang rusak tapi tidak pernah diperbaiki; ketika di Depok kemacetan semakin merajalela karena angkutan umum tidak ditertibkan; ketika di Depok pengelolaan sampahnya kacau dan mengorbankan kesehatan warga sekitarnya; ketika di Depok mulai sering terjadi banjir; dan...

Ketika Walikota Depok terlalu sibuk dengan jadwal photo session dan menjadi model berbagai spanduk, baliho, atau berbagai media promosi lainnya.

Sudahlah, Pak! Kami makan dengan tangan atau kaki, biarlah itu urusan dosa dan kebiasaan kami. Jati diri kami belum pernah tergadai ketika tangan kiri kami gunakan untuk mengambil sepotong tempe. Ibu kami, sejak kami kecil, sudah mengajarkan kami mana tangan yang "manis" dan mencuci tangan sebelum makan atau setelah buang hajat. Oleh karenaitu, mohon dengan segala hormat dan kerendahan hati, Bapak uruslah tugas dan kewajiban Bapak sebagai kepala daerah.

3 comments:

tami said...

ah,rasanya "berlebihan" kali iklan yang satu ini Pak..perasaan kok ya ada-ada saja cari iden untuk pasang baliho itu...

Jati diri bangsa = makan dengan tangan kanan. Ooooh yaa????

Berly said...

berarti perlu ada detektif tangguh untuk menemukan sang pencuri jati diri bangsa :-)

Berly said...

interesting article

http://www.thejakartapost.com/news/2008/12/06/idul-adha-personal-piety-instead-common-good.html